Instagram

Thursday, July 27, 2017

Dosa, Manusia dan Tuhan

Dosa
Siapa yang hidupnya tidak pernah lari dari berbuat dosa?
Siapa yang hidup dia tidak pernah tercalit walau sekelumit dengan dosa?
Siapa yang hidupnya dapat jamin sehingga akhir hayatnya tidak akan dia berbuat dosa?

Tiada
Pasti tiada

Dosa itu sangat sinonim dengan manusia
Dosa itu sangat tidak boleh berlekang dari manusia
Dosa dan manusia
Hmm

Pernah tak
Kau rimas dengan dosa yang kau buat?
Kau rimas dengan dosa yang berulang kali kau buat meskipun sudah berulang kali juga kau janji tak akan lakukan lagi?

Pernah tak
Kau sesak dengan dosa yang sama sedang kau tahu itu dosa tapi kau tetap berbuatnya kembali?

Pernah tak
Kau rasa lelah dengan dosa yang kau tahu Tuhan sangat tidak suka kau membuatnya tetapi lemahnya iman kau sehingga kau ternoda kembali dengan dosa itu semula?

Hmm
Aku pernah
Malah sering kali

Manusia itu sangat sinonim dengan dosa
Manusia itu sangat tidak boleh berlekang dari dosa
Manusia dan dosa

Ada tak
Kau rasa taubat yang kau buat sangat hipokrit gara-gara dosa yang kau buat lagi?

Ada tak
Kau rasa istigfar yang kau bisik dihati seolah seperti sang munafik yang tidak berpegang pada janji?

Ada tak
Kau rasa ikrar-ikrar yang kau taburkan untuk tidak akan ulangi dosa lagi seperti orang fasik yang tidak punya harga diri?

Hmmm
Aku pernah
Sering kali juga

Duhai hati yang sering berbolak balik
Sebentar dalam keta'atan, sebentar dalam kemaksiatan
Sebentar dalam kelurusan, sebentar dalam kecelaruan

Dosa dan manusia itu begitu sinonim
Tidak berpisah
Tidak juga berjauh

Tuhan..
Mungkin saja sudah berulang kali Kau ingatkan
Jika manusia itu sinonimnya dengan dosa
Maka Tuhan itu sinonimnya dengan pengampun

Asal dosa, diampuni
Asal dosa, dikasihi
Asal dosa, disayangi
Asal dosa, dimaafi

Tuhan itu maha baik

Kenapa masih diragui?

Tuhan itu maha sudi

Kenapa masih menjauhi?

Persoalan-persoalannya tidak lagi pada Tuhan
"Kenapa" tidak harus dituju lagi pada Dia

Tetapi, aku
Kenapa aku masih begini?
Kenapa aku masih tidak sabar dalam keta'atan?
Kenapa aku masih gagal dalam kesabaran?
Kenapa aku masih bersikap menjauhi?
Kenapa?

Mungkinkah, aku masih belum ikhlas menjadi hamba Dia? Masih rebel? Masih merasa diri bukan hamba?

Mungkinkah masih ada jawapan yang aku tidak ketahui? Jika, ya. Beritahulah aku.

Tuk tuk tuk
Heii iman..
Apa khabar dengan mu?



Love,
AH

No comments: