Instagram

Sunday, April 14, 2013

Hati buntu, Dia penawar

Bismillahirahmanirahim,


malam itu, nafas ku terasa sesak
badanku tiba mengerekot disudut itu
sakitnya membuat aku gelisah
namun ku gagahi jua
untuk beriak seperti biasa

hati cuba mencari sesuatu yang dulu kalanya diucap
bertapak berulang kali, diam di tepian bibir
namun minda ku disekat
agar bibir tidak dibasahi
lalu hati tidak dilegai

aku cuba untuk bangkit
mencari cahaya yang kian sirna
hanya di hujung corok itu, terlalu hampir
namun setapak aku melangkah
seribu menjauh

hatiku menjerit tatkala mindaku terkunci, melangkah
namun ucapan itu memudar bersama dosa yang terlakar
bukan sesuatu yang tersengaja
aku yang pilih dan itu pilihan
aku sesak bersama lautan sangkaan
sangkaku aku tidak buntu apapun, untuk bangun berdiri



akhirnya minda mengalah
kerna terbeban dengan dosa
membenarkan ucapan itu mengalir
dihati yang kontang
dibibir yang curang

Allah
Allah
Allah

lima huruf satu perkataan
tiada cela kerna Dia Maha sempurna
aku tertunduk
menahan malu
siapalah pengemis ini untuk bertatapan dengan Sang Pemilik dunia
siapalah aku yang menyangka dunia ini, mudah

hari itu telah berlalu
terpalit sebagai sejarah
bukan untuk kenangan
tapi sebagai pelajaran
agar jangan leka
meskipun untuk sedetik cuma

-aini shahroni-

1 comment:

Nurul Aini said...

Adik buat ke? Wah...bravo..hehe..akak pun suka tulis cerpen, sajak mahupun puisi..hehe..tapi simpan dalam word je.